Wednesday, January 16, 2013

Ketika Sumpah Menjadi Sampah


     Di zaman akhir ini para pemalsu dan pelanggar sumpah semakin melimpah, tumpah ruah membuncah tak teratasi dan tak tercegah. Memenuhi sudut-sudut ruang, celah-celah waktu, berdesak-desak di semua strata, dari atas hingga bawah, dari yang berjas berkemeja bersafari rapi, yang bertelanjang dada, hingga yang bersih berjubah. 

     Dari yang berupa teks tertulis rapi, prosedur resmi, hingga ucap serapah yang asal muntah. Dari yang diam-diam sembunyi-sembunyi di balik kamar hingga yang terang- terangan, ditempat terbuka dan berjama’ah. 

     Dari gedung-gedung mulia, istana, kantor-kantor, kampus dan pos ronda, mal dan plaza, restoran dan lapak-lapak pasar, acara kenegaraan dan seremonial sakral, perkotaan dan pedalaman, di seluruh aktivitas sosial dan ritual. 

     Dari yang bertopi baja, bertoga, topi caping hingga yang bersorban dan berkopyah. Dari urusan kursi, urusan birokrasi, urusan akidah, nasional dan daerah, urusan cinta, yang sedang berpacaran dan yang sudah berumah tangga, dari urusan bisnis, konglomerasi hingga urusan sepiring nasi dan jual beli sawah. 

     Sumpah-sumpah diumbar, dijual obral harga murah, sumpah menjadi sampah. Dihinakan dan dianggap rendah. Sumpah menjadi sampah..! Kalimat bertuah menjadi limbah...!

    Tangan-tangan memegang pena, lidah-lidah mengucap suara, tulisan terlegalisir, stempel resmi maupun imitasi, ikrar lantang bak laskar berbaris siap perang, mushaf dan kitab suci di atas kepala, nama Tuhan dipertaruhkan demi jabatan, sumpah-sumpah tertulis dan terucap.

    Hanya dan hanya meminta kepada pembaca, pendengar dan pemirsa, rakyat, pengikut dan anggota, warga negara dan anak bangsa, agar berkenan percaya. Meminta untuk percaya. Berharap percaya. Bahkan memaksa untuk percaya, suka atau tidak suka, rela atau terpaksa. Harus percaya. Perebutan kepercayaan…!

     Kini amanat telah diminta dengan paksa. Kepercayaan telah direbut. Akad telah dibuat. Sumpah telah tumpah dan tersebar. Mahar telah dibayar. Sumpah telah mengikat jiwa dalam perjanjian yang disaksikan penghuni bumi dan langit, dan Sang Maha Melihat, Mendengar dan Menyaksikan. 

    Saksi-saksi telah mencatat rapi. Kamera CCTV telah terpasang, yang terlihat, dan yang tak terlihat mata manusia. Piringan kaset telah merekam. Kitab rekaman sempurna. Sumpah telah menjadi harga mati, pasti dan pasti harus ditebus oleh pemiliknya, setiap jiwa, tanpa kecuali, tanpa kecuali.

    Pemalsu dan pelanggar sumpah tak akan bisa lari. Ke mana akan pergi, keluar alam semesta? Tiada lagi tempat sembunyi. Penggadai sumpah akan kehilangan agunan, yang besar, yang kecil, kadar yang mutlak setimpal dengan pemalsuan dan pelanggaran yang dilakukan. 

    Jika mereka menyangka saat ini masih aman, asyik menikmati buah sumpah tanpa gangguan, itu hanya penundaan, pemberian kesempatan untuk menyadari, memperbaiki dan menebus apa yang telah dilanggar. Namun jika semuanya telah lewat, datang jemputan malaikat, tiba-tiba semuanya jadi terlambat. Turunlah laknat. Dunia dan akhirat. Pengadilan bagi para pengkhianat, sindikat pemalsu dan pelanggar sumpah, kehinaan dan kebinasaan. Bukan dari siapa-siapa, tapi dari diri sendiri yang memperbuat. 

     Di dunia ini, mungkin kita semua pengkhianat, pemalsu dan pelanggar sumpah, hanya berbeda dalam urutan tingkat, ada yang sadar dan yang tidak sadar sadar. Ada yang buta dan yang bisa melihat. Mungkin kita semua sindikat dan para penjahat, hanya berbeda ketika ada yang terus terlarut di dalamnya dan ada yang segera bertaubat. Kita semua hina dan berlumur dosa, hanya berbeda ketika ada yang membiarkan diri berkubang di dalamnya dan ada yang berusaha berjuang membersihkannya. 

     Bangsa yang cerdas, adalah bangsa yang menyadari pengkhianatan amanat, lalu berjuang menebusnya selagi kesempatan masih ada, bangsa yang bertaubat. Taubat sebelum terlambat.

Sesungguhnya telah ditawarkan amanat kepada gunung- gunung, langit dan bumi, mereka semua enggan dan menolak karena khawatir menyalahinya, tapi manusia dengan berani telah menerima dan memikulnya, sungguh manusia itu makhluk aniaya lagi bodoh… “ 

Salam...
El Jeffry

1 comment:

  1. saya sangat berterima kasih banyak MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan pesugihan dana ghaib nya kini kehidupan kami sekeluarga sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ternyata apa yang tertulis didalam blok MBAH RAWA GUMPALA itu semuanya benar benar terbukti dan saya adalah salah satunya orang yang sudah membuktikannya sendiri,usaha yang dulunya bangkrut kini alhamdulillah sekaran sudah mulai bangkit lagi itu semua berkat bantuan beliau,saya tidak pernah menyangka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan kami sekeluarga tidak akan pernah melupakan kebaikan MBAH,,bagi anda yang ingin dibantu sama MBAH RAWA GUMPALA silahkan hubungi MBAH di 085 316 106 111 insya allah beliau akan membantu anda dengan senang hati,pesugihan ini tanpa resiko apapun dan untuk lebih jelasnya buka saja blok mbah PESUGIHAN DANA GHAIB TANPA TUMBAL

    ReplyDelete